Rumah > Berita > berita industri

Banyaknya jenis tonggak laut

2023-11-07


Kata “tonggak” mungkin berasal dari kata “batang”—seperti batang pohon. Penggunaan pertama yang dilaporkan berasal dari surat kabar Skotlandia pada tahun 1763 yang merujuk pada tonggak laut, yang digunakan di dermaga untuk menambatkan kapal. Penggunaan kata tersebut menyebar, dan sekarang mooring bollard diketahui oleh setiap pelaut berbahasa Inggris. Spesifikasi standar tenaga kapal tunda, serupa dengan tenaga kuda mobil, disebut tarikan tonggak (bollard pull).


Tes tarik tonggak

Negara-negara di seluruh dunia mengesahkan bollard pull dengan cara yang hampir sama. Setiap negara mungkin memiliki satu atau lebih lembaga yang mampu melakukan sertifikasi. Biro Pengiriman Amerika (ABS) menyediakannyastandar tes(bagian 5, bab 3, bagian A1).

Tesnya tampaknya sederhana. Penguji mengaitkan perahu di atas air ke tonggak di pantai dengan hawser (tali laut yang tebal.) Hawser ini dilengkapi dengan dinamometer. Dinamometer mengukur beban pada tali pada saat kapal tunda bergerak maju. Ketika baling-baling kapal bergerak pada daya dorong maksimum, daya total yang dilaporkan oleh dinamometer dicatat sebagai tarikan tonggak.

Namun, dunia nyata membuat tes ini sedikit lebih rumit. Beberapa faktor yang perlu diperhatikan yang mengubah beban pada dinamometer. Ini termasuk:

Arus air: jika baling-baling bergerak melawan aliran air, hal ini menambah vektor gaya lain.

Salinitas air: massa jenis air asin lebih tinggi daripada air tawar, dan massa jenis mengubah gaya total yang dibutuhkan oleh baling-baling. Ini harus diukur dan disesuaikan dengan standar.

Sudut tali: dinamometer dikonfigurasikan ke horizontal. Setiap sudut antara tonggak dan kapal harus diukur, dan perubahan gaya yang dihasilkan harus disesuaikan.

Panas dan keluaran mesin harus berada pada kondisi stabil.

Beberapa percobaan dirata-ratakan bersama-sama, mengabaikan gaya tarik tiba-tiba yang mungkin lebih tinggi daripada gaya tarik terus menerus.


Jenis tonggak tambatan

Jika Anda menghabiskan waktu di dermaga dan marina yang berbeda dengan memperhatikan tiang tambatan, Anda akan melihat berbagai kemungkinantonggak tambatan. Yang mana yang dipasang bekas didasarkan pada beberapa kriteria:


·Ukuran dan kekuatan kapal yang akan ditambatkan

· Tonggak sudut hawser/tali akan diatur (ditentukan oleh muatan kapal dan pasang surut)

·Potong airnya

·Ruang dan permukaan pemasangan tersedia untuk tonggak


tonggak cleat

Tonggak cleat berbentuk kompak, tonggak kecil yang umumnya digunakan untuk perahu kecil. Anda akan melihatnya di dermaga kecil dan marina serta di beberapa tempat di perahu kecil itu sendiri.

tonggak cleatsadalah pilihan yang baik untuk pelaut yang kurang berpengalaman dengan perahu yang lebih kecil untuk mengikat tali tambatannya. Angka delapan sederhana di sekitar gerigi mudah diatur dengan tali kecil yang digunakan untuk kapal kecil. Gerigi pada kapal biasanya diikat dengan melewatkan satu lingkaran melalui bagian tengah gerigi sepatu dan kemudian melewati “tanduk”.

Salah satu kelemahan cleat adalah pembungkus yang diperlukan berarti harus dekat dengan tiang penyangga agar aman. Bollard, seperti bitt bollard di bawah, dirancang agar dapat “diikat” dengan mudah, dimana sebuah lingkaran dilemparkan ke atasnya dari jarak jauh.



Satu gigitanbuah kapasARDS

Bitt bollard, atau hanya bitt, adalah bentuk tonggak tambatan yang terhormat. Seringkali berbentuk t melintang atau huruf kecil, menampilkan tiang dengan dua pasak menonjol dari kedua sisinya. Bitts kemungkinan besar mengilhami tonggak meriam pertama yang dikubur di dermaga, di mana trunnion berfungsi sebagai pasak samping. Bentuk bitt kini berbentuk tiang seperti salib atau dibentuk dengan bagian atas yang lebih lebar dan bagian bawah yang ramping yang terinspirasi oleh bentuk meriam.

"Bitt" berasal dari kata Jerman. “Bitt tonggak” adalah redundansi karena bitt menandakan tiang tambatan. Pelaut mungkin mengatakan bitt, bollard, atau bitt-bollard ketika mengacu pada bentuk khusus ini.


Bitt bollard bisa datang dalam satu atau dua pos. Bit ganda sering kali menampilkan dua tiang paralel dengan satu tiang silang panjang yang melewati keduanya.

Bitt tunggal  berguna untuk melempar hawser melingkar tanpa membungkus secara presisi. Mereka dapat menampung banyak tali tambatan. Ia menangani sudut tali yang tinggi dengan baik, jika ukuran mata bor dan lebar pasaknya disesuaikan dengan ketebalan tali.







Penawaran gandatonggak penambat kapals

Bit gandabiasanya digunakan untuk kapal yang lebih besar dan pasang surut yang bervariasi, baik di dalam maupun di luar kapal. Bitt ganda biasanya dipasang seperti gerigi dengan rangkaian angka delapan. (Namun, seperti semua tambatan kapal besar, seorang pelaut berpengalaman akan mempertimbangkan serat tali tambatan dan arah regangan, dan akan memodifikasi pendekatannya dengan tepat.) Salah satu dari dua bit dapat diikat dan dari sana diamankan lebih lanjut.



Tiang tee dan ginjal

Tonggak tee dan ginjal memiliki bentuk yang serupa, meskipun digunakan dengan cara yang berbeda. Keduanya merupakan tiang pendek dengan bagian atas rata yang menonjol dari batang utama.


Dengan tonggak T-top, bibir ini hanya menonjol pada satu sisi tiang tonggak, jauh dari air. Bentuknya tidak terlalu mirip huruf T dibandingkan dengan tempat duduk sepeda, dengan bagian depan tempat duduk rata dengan tiang. Bagian “belakang” jok sepeda cukup panjang untuk membantu menjebak tali tambatan yang bergerak ke sudut yang lebih tinggi, seperti saat pasang surut.

Tonggak ginjal serupa, tetapi umumnya memiliki bibir di kedua sisi, dengan satu sisi sedikit lebih besar dan berbentuk kacang untuk membantu posisi tali tambatan.

Keduanya dapat digunakan dalam aplikasi tugas berat, biasanya hanya menampung satu jalur: kapal besar dapat menggunakannyalebih banyak tonggak seperti itu. Namun, tiang ginjal digunakan di tempat-tempat yang tidak memiliki banyak pasang surut karena lebih cenderung tergelincir.




PilarbollARDS

Tiang tiang cukup sederhana: merupakan tiang dengan diameter atas sedikit lebih besar daripada diameter tiang. Mereka cukup umum di dermaga dan merupakan tonggak yang paling mudah untuk dilasso, tetapi cenderung tidak aman untuk tali tambat bersudut tinggi.

Dua kapal dapat menggunakan tali tambatan laso pada tiang penyangga yang sama. Namun, agar perahu pertama dapat berangkat kapan saja, perahu kedua harus menggunakan teknik yang disebut “mencelupkan mata”. Dalam teknik ini, mata tali perahu kedua dilewatkan ke bawah dan melalui mata perahu pertama. Perahu mana pun kemudian dapat berangkat tanpa melepaskan tambat kapal lainnya.



Rusa jantanhorntiang penopang

Tonggak tanduk rusa sering digunakan untuk kapal komersial besar di dermaga besar—tonggak tersebut hanyalah tonggak dermaga, bukan yang digunakan di kapal.

Tanduk rusa menerima banyak tali tambatan. “Tanduk” yang diproyeksikan pada tiang-tiang ini dan kompleksitas bentuk keseluruhan memungkinkan keamanan ekstra dengan tali tambatan sudut curam. Oleh karena itu, tonggak ini terlihat di tempat-tempat dengan dermaga tetap dan air pasang, atau dengan kapal-kapal yang datang membawa muatan berat untuk dibongkar.






We use cookies to offer you a better browsing experience, analyze site traffic and personalize content. By using this site, you agree to our use of cookies. Privacy Policy
Reject Accept